Apakah White Coffee Itu?

Istilah white coffee dapat digunakan untuk merujuk pada salah satu dari tiga jenis minuman. White coffee dapat digunakan untuk menggambarkan kopi hitam yang ditambahkan susu atau krim sehingga mengubah warnanya menjadi sangat terang atau putih cair. Namun yang paling sering, white coffee mengacu pada biji kopi biasa yang tidak dipanggang dengan cara tradisional, namun dipanggang dalam tingkat panas tertentu, yang mengubah warnanya menjadi  kuning-coklat pucat. Biji kopi ini memiliki rasa khas yang berbeda dari kopi biasa dan bisa diseduh dengan cara yang berbeda untuk membuat kopi yang berwarna terang.

Proses pembuatan biji white coffee sangat berbeda dari yang digunakan untuk membuat biji kopi berwarna gelap. Teknik standar untuk mengolah biji kopi adalah dengan memanggang biji dalam panas tinggi dan terus menerus diaduk agar tidak terbakar. Proses ini membuat biji pecah karena kelembaban di dalamnya mengembang dan gula terkaramelisasi, memberikan rasa pahit yang khas.

Biji white coffee tidak dipanggang, melainkan diberi panas rendah dan mengering dalam waktu yang sangat lama. Karena terkaramelisasi dan berwarna coklat, biji menjadi pucat dan gula di dalamnya tidak berubah menjadi pahit. Sebenarnya, biji kopi berkembang menjadi white coffee karena mereka dipanggang undercooking, menciptakan rasa yang sangat berbeda dari rasa kopi yang biasanya.

Rasa white coffee digambarkan sebagai nutty dan low acid, serta beraroma khas. Proses penyajian minuman dari biji white coffee yaitu dengan menyeduhnya di dalam air selama beberapa saat. Warna cairan yang dihasilkan setelah biji white coffee diseduh adalah kuning kecoklatan atau keemasan.

Biji kopi jenis ini tidak mudah dihancurkan dan digiling sebagaimana biji kopi yang dipanggang secara konvensional. Ini berarti lebih sulit untuk mengolah biji white coffee menjadi halus untuk kemudian diseduh. Penggiling dioperasikan dengan tangan atau dengan alat penggiling rempah-rempah yang bertenaga kuat, maka alat tersebut juga dapat digunakan untuk menggiling biji white coffee. Ada beberapa penelitian, yang menjelaskan bahwa white coffee memiliki jumlah kafein yang lebih banyak daripada kopi yang dipanggang sampai matang dan menghasilkan warna gelap, tapi cara ini belum umum. Dalam kasus tertentu, kafein yang kadarnya lebih tinggi dalam biji white coffee disebabkan akibat jenis kopi yang digunakan, bukan akibat proses pengolahannya.

Sumber : rumahkopi.com